Monday, June 19, 2017


Agaknya sekarang ni dia telah melepasi Lautan Hindi menuju ke Sana'a.
Semoga dia selamat sampai,
selamat dalam menjalankan tugas dan misi,
sentiasa dalam lindungan-Nya ketika menghadapi pergolakan dan peperangan.

Doaku Ya Allah,semoga Engkau sentiasa melindunginya dari segala bahaya dan malapetaka.
Semoga nanti Kau kembalikan dia kepada kami dalam keadaan yang selamat. Amin.



#Sedih&Sayu
#NtahkanDapatBertemuLagiAtauTidak




Sunday, June 11, 2017

"Pada bulan RAMADHAN, banyak malaikat yang turun ke bumi. Bilangan mereka lebih banyak dari bilangan tumbuhan dan batuan di bumi"



-Habib Ali Zaenal Abidin Bin Abu Bakar Al-Hamid



Wednesday, June 7, 2017

Sehari sebelum ramadhan baru-baru ni, aku ke rumah hadi. Dia takder kat rumah pun,aku tahu. Sebab tujuan bukan untuk bertemu dengan dia tapi untuk melawat ibunya yang kurang sihat dan juga untuk memberikan sesuatu kepada hadi. Aku tak tahu bila hadi akan bertolak ke Yaman tapi aku harap ia masih sempat sampai kepadanya. Insyaallah. Sebenarnya aku tidak rancang pun untuk singgah ke rumahnya,semuanya berlaku tiba-tiba jer. Allah dah menakdirkan pada tengah hari Jumaat tu aku bertemu dengan ibubapanya.

Umi dan abahnya sangat mesra,membuatkan aku rasa selesa dan tidak kekok. Terasa begitu dekat di hati ni apabila aku memanggil dengan panggilan umi dan abah. Banyak kisah dan cerita yang umi abah kongsikan terutamanya kisah hidup hadi yang membuatkan hati aku menjadi mendung dan berhujan. Selama ni aku cuma tahu sedikit sahaja kisah tu tapi hari ni aku telah tahu keseluruhan cerita. Umi dan abah suruh aku bersabar dan banyakkan berdoa. Apa yang hadi pernah lalui dalam hidupnya telah membuatkan dia trauma,takut dan berhati-hati. Aku cuba tahan airmata ni dari menitis. Umi dan abah begitu dengan relahati menceritakannya pada aku walaupun ia merupakan sebuah kisah duka yang menyakitkan hati. Ibubapa mana yang tidak mahu melihat kebahagiaan anak mereka. Cuma kita ni sebagai anak kadang-kadang terlalu mengikut kehendak kita tanpa mengambil kira pandangan orang tua. Aku dapat rasakan perasaan abah pada masa tu..sedih,terkilan,kecewa. Tapi kan abah,itu semua ketentuan Allah untuk memberikan kita pengalaman dan pengajaran dalam kehidupan supaya kita lebih kuat,tabah,berani,sabar dan berhati-hati dalam kehidupan ini. Allah memberikan ujian kerana dia sayangkan kita. Dengan ujian-ujian ini,kita akan lebih dekat padaNya.

Ku rasakan yang berada di depan aku sekarang ni ialah abah aku sendiri bukannya abah hadi..terasa sangat rindu pada arwah abah...dah lama tak panggil 'abah'.. abah hadi betul2 mengingatkan aku kepada abahku.

Aku kan sangat manja dengan abah. Sayu dan sebak rasanya di hati ni. Semoga hubungan kita bukan setakat hari ni sahaja umi dan abah. Walaupun hadi menolak izza jauh dari hidupnya,tapi kasihnya izza pada umi dan abah tidak akan pernah padam. Bukankah Allah  mencintai mereka yang mencintai orang-orang tua dan anak-anak yatim...aku juga ingin menjadi antara mereka yang dicintai Allah.


-Izza-



Sunday, June 4, 2017

Pada suatu hari Nabi Musa bertanya kepada Allah "Wahai Allah,apakah setengah perkara yang engkau anugerahkan kepada Ummat Nabi Muhammad ﷺ yang tidak dianugerahkan kepada ummatku?

Kata Allah s.w.t "Aku anugerahkan kepada Ummat Muhammad ﷺ dengan dua cahaya yang akan menerangkan dua kegelapan"

Lalu ditanya oleh Nabi Musa "Apakah itu Ya Allah?" .

Allah s.w.t berkata yang pertama adalah "Qira'atul Quran" membaca Quran merupakan cahaya dan yang kedua adalah "Berpuasa" yang mana dua cahaya ini aku kurniakan kepada Ummat Muhammad ﷺ dan bertanya lagi Nabi Musa "Dan apakah dua kegelapan itu Wahai Allah?

Allah s.w.t menerangkan dua kegelapan itu adalah kegelapan di alam kubur dan kegelapan di alam hari akhirat.

Dan barangsiapa yang melazimi membaca Al-Quran kuburnya akan bercahaya dan akhiratnya akan bercahaya,begitulah juga kepada orang yang melazimi puasa,kuburnya kan bercahaya dan hari akhiratnya turut bercahaya. 

-Habib Ali Zaenal Abidin al Hamid-



Friday, June 2, 2017

Terasa Ramadhan tahun ni sangat sepi. Sunyi dan suram dari tahun-tahun lepas. Keseorangan dan kesepian. Eh bukan ramadhan  aku selalu macam ni ke?hahaha...Yelah cuma tahun ni aku rasa sedih sikit..hmmm..bukan sedikit kot sebenarnya kesedihan tu! Walau apapun segala kesedihan,kesunyian,kesepian tu semua telah membuatkan aku lebih meminta,lebih sujud,lebih istiqomah,lebih taat,lebih menghargai,lebih menyayangi, lebih bersyukur,lebih dekat padaNya. Alhamdulillah. 

Umi pun takder kat rumah,menunaikan ibadah puasa di Tanah Suci. Tapi aku tetap balik ke rumah umi hari minggu,bersihkan rumah dan tunggu maghrib..pas berbuka baru pulang ke kb.  Aku bosan sebenarnya dengan kehidupan macam ni. Tapi perjalanan hidup yang telah diaturkan Allah,aku kena bersyukur dengan setiap apa yang Allah kurnia. Sekurang2nya aku masih ada ibu untuk berbakti,aku ada rumah sendiri untuk berteduh,aku ada kerjaya yang menjadi punca rezeki yang halal buatku,aku ada kereta yang boleh membawa aku ke mana saja aku ingin pergi,aku ada adik beradik lain yang menyayangiku walaupun mereka sibuk dengan keluarga masing-masing. Aku ada kebebasan yang Allah kurniakan. Senyumlah Izza, hidup di dunia ni sebentar sahaja..peace ;-) 

Ya Allah,
Berikanlah Ibuku ..
Kelapangan waktu,
Ketenangan hati,
Umur yang panjang,
SyurgaMu 
dan Redhanya padaku


Jika umiku tiada,sunyilah hidupku Ya Allah.
Tiada lagi tempat untuk ku berbakti menuju redhaMu.





Thursday, June 1, 2017

Jikalau engkau terasa duka dan pedih disebabkan oleh manusia, sifat, perbuatan, perkataan mereka. Menangislah, namun niatkan tangisan itu bukan untuk dirimu atau manusia lain tapi kerana Allah. Kerana ingin melegakan jiwa agar mampu kembali bertenang dengan redha Allah dan kerana sedar diri memang layak diuji bagi meraih redhaNya & SyurgaNya.

-Ustaz Wadi Anuar-


Tuesday, May 30, 2017

Berkaca-kaca mata ni mendengar cerita abang Jef,seorang Pembantu Am Rendah Hospital yang tunggu masa untuk pencen jer. Yelah..buat pengajaran dan nasihat kepada adik-adik semua. Pernah dengar tak pepatah yang mengatakan Kasih Ibu membawa ke syurga,Kasihnya Ayah sepanjang hayat. Ayah kita walaubagaimana perit dan susah sekalipun mencari rezeki dalam membesarkan anak-anak,sedaya upaya beliau tidak akan sesekali pernah menyatakan kesusahannya itu. Tidak pernah walau sedikitpun menyatakan kegusaran hatinya tatkala wang tidak mencukupi. Tidak pernah memberitahu kita poketnya kosong,tidak ada wang untuk mengisi minyak motor atau membeli makanan untuk dimakannya pada hari itu. 

Kita sebagai seorang anak,jangan bersikap kurang ajar dengan ayah. Adik-adik semua takkkan dapat selami kesedihan di dalam hati ayah tatkala kita menunjukkan sikap biadap! Cubalah mengerti pengorbanan dan kesusahannya. Sehinggakan ada anak yg sanggup berkata di depan ayahnya, "bila besar nanti aku tak nak jadi macam ayah!" .  Tersentap jantung si ayah seketika! Kenapa?sebab ayah miskin?sebab ayah tidak berharta?sebab ayah pakai baju buruk?selekeh?kerja cuma pembantu am rendah?

Alangkah indahnya jika kita menanam keazaman dalam diri, "aku nak jadi anak yang soleh,yang sentiasa mendoakan kesejahteraan ayah dan ibuku. Aku juga nak belajar pandai-pandai nanti boleh dapat kerja yang bagus dan halal dan juga dengan pekerjaan itu aku dapat membantu ayahku menyara keluarga." Bukankah kata-kata itu lebih indah dan menyenangkan?



#Teringat kat abah yang telah lama tiada,
Abah tak sempat melihat kejayaan kami semua.
Kami  sentiasa mendoakan kesejahteraan abah di sana.


-Izza


Monday, May 29, 2017

Hajat untuk khatam Quran sebelum Ramadhan nampaknya tak kesampaian. 1st ramadhan aku baru sampai surah ke 47 iaitu Surah Muhammad juzuk ke 26. Masih berbaki 4 juzuk lagi. Beberapa hari yang lalu,masa berada dalam kekalutan jiwa sikit,dapat abiskan 2,3 surah sekali baca alhamdulillah. Kalau berhenti,rasa nak nangis jer...sedih..untuk tenangkan hati kena baca banyak sikit.


Seorang ulama' ditanya, "Berapa banyak ayat yang sebaiknya kita baca sewaktu membaca AlQuran ?"

Ulama' itu menjawab : "Sebanyak kebahagiaan yang ingin engkau rasakan dalam hatimu!"

Ramadhan tahun ni juga nak habiskan membaca dan memahami tafsir al-Quran. Insyaallah. Semoga segala amal kebaikan yang ku lakukan ya Allah sampai kepada arwah abah. Amin.



#JomSahur


Sunday, May 28, 2017

Menurut kajian beberapa pengkaji, di bawah suasana tertekan, WANITA akan BERCAKAP tanpa 'berfikir'; LELAKI pula, akan BERTINDAK tanpa 'berfikir'.

Akibatnya, 90% lelaki merupakan penghuni penjara (kerana tindakan melulunya), manakala 90% yang bertemu perunding terapi professional adalah wanita.

Justeru, tahanlah bercakap dan bertindak semasa di bawah tekanan perasaan sama ada marah, sedih dan sebegainya. Ia banyak memudaratkan. Kekuatan mengawal perasaan adalah bersumber dari iman yang utuh.



-Muhasabah Diri-
Ustaz Zaharudin